Maya

2
419
views

Entah kenapa, setiap kali membuka blog ini, yang terlintas dalam pikiran gue hanyalah murni masa lalu.

Rasanya ada yang salah. Seharusnya blog ini adalah catatan untuk menyimpan ide-ide, harapan, mimpi, mungkin sedikit serpihan masa lalu, kemajuan dari waktu sekarang, dan lain-lain.

Bukannya masa lalu tok, kalau kata orang Jawa.

Seserpihan kenangan selalu datang setiap kali gue, dengan tidak sengaja, atau hanya dengan iseng, membuka blog ini. Blog yang dulunya sudah susah-susah gue bayar sehingga tidak ada embel-embel ‘blogspot’ di alamatnya. Blog yang pada akhirnya gue tinggalkan untuk beberapa lama karena sama seperti manusia pada umumnya, gue bosan. Gue jenuh dengan rutinitas menulis blog. Gue sempat bingung akan seperti apa jenis tulisan gue ke depannya.

Krisis identitas. Sesuatu yang wajar untuk dilalui seorang remaja tanggung.

Tetapi sekarang, keinginan untuk menulis itu muncul lagi. Bahkan selama gue hiatus dari blog ini, gue tidak benar-benar berhenti menulis. Menulis diary di buku sungguhan tetap gue lakukan, aktivitas yang gue cintai semenjak berumur sembilan tahun.

Dan di saat keinginan untuk bangkit itu muncul kembali, gue membuka blog ini, dan bukannya pencerahan yang gue dapatkan untuk maju ke depan, serpihan masa lalu malah menusuk ke dalam otak gue.

Blog ini seperti menyimpan diri gue yang lain. Seseorang yang gue tau dan sadar dulu ada di dalam diri gue, namun sekarang rasanya seperti melihat ke dalam TV. Seperti melihat melalui perspektif seseorang yang lain. Namun perasaan yang tertinggal tetap ada di dalam sini, tidak ikutan mengabur.

Dunia maya, untuk sebagian orang, adalah dunia yang menyimpan berbagai keburukan. Mungkin benar adanya seperti itu. Dunia maya, untuk sebagian orang yang lain, adalah dunia yang tidak penting, dunia yang tercipta hanya untuk para pecundang yang tidak berani menghadapi dunia sebenarnya. Mungkin memang benar juga seperti itu. Dunia maya, untuk sekelompok orang yang lain, adalah dunia untuk berkomunikasi dengan yang jauh, yang tidak tampak mata, walaupun sekarang dunia maya dapat menjauhkan apa yang sudah di depan mata [beruntung gue tidak(lagi) menjadi orang yang seperti itu].

Namun, bagi gue, dunia maya menyimpan kenangan besar tentang hal-hal yang dulu gue cintai, gue minati, dan mungkin masih gue cintai sampai sekarang, namun tertinggal tak terucap. Dunia maya bukanlah sebuah bagian yang penting dari fase kehidupan seseorang, namun dunia maya menjadi penting bagi gue karena disitu, terdapat bukti, bukti yang masih bisa gue baca sampai sekarang, bahwa kejadian-kejadian itu memang benar terjadi. Bahwa hubungan-hubungan itu, konflik-konflik itu, memang benar ada dan bukanlah hasil rekayasa pikiran gue semata.

Lucu rasanya melihat orang-orang yang dahulu berarti sangat penting bagi kita, namun sekarang tidak saling menyapa ketika bertemu. Menurut gue pribadi, lebih menyakitkan hanya berpapasan dan memberikan senyum formil dibanding tidak menyapa sama sekali. Setidaknya, gue bisa membangun cerita di kepala gue sendiri bahwa kita tidak saling lihat. Bahwa hal-hal masih sama seperti dahulu kala, walaupun kenyataannya tidak selalu berkata begitu. Ah, bukankah kenyataan memang selalu berkata lain?

Gue orang yang skeptis tentang perasaan. Gue orang yang lebih realistis dibanding cewek-cewek remaja pada umumnya. Dulu gue biasa bermimpi mengenai perasaan yang berkembang, skenario yang mungkin saja terjadi, namun mimpi itu sekarang terkubur. Gue kangen jadi seorang anak, murni tanpa tanggung jawab berarti, murni tanpa pengetahuan tentang kebobrokan manusia, dimana yang gue lakukan hanyalah mengeksplor apa yang ada di sekitar gue. Menemukan. Pengharapan. Bahagia. Kasih sayang.

Hal-hal yang semakin kesini, gue tau hal tersebut tidak hilang, namun semakin sulit dicari.

Akhir-akhir ini sering gue bertanya kepada diri gue sendiri. Adakah yang salah dengan diri gue ini? Kenapa pola pikir gue berbeda dengan kebanyakan orang? Kebanyakan orang menyampaikan pendapat yang serupa, namun mendengar pendapat mereka, yang bisa gue lakukan hanyalah mengernyit heran dalam hati. Sempit, sempit sekali rasanya dunia dimana hal tertentu harus menjadi pandangan umum. Lingkungan dimana gue tinggal belum bisa menerima bahwa seseorang bisa saja memiliki ide-ide berbeda, paham-paham berbeda. Kebanyakan dari mereka belum mengerti bahwa setiap manusia itu memiliki kepala yang berbeda.

Satu hal yang sangat jelas di benak gue adalah gue tidak ingin menjadi seseorang yang tidak mau mendengarkan orang lain, seseorang yang tidak bisa menghargai perbedaan, seseorang yang mendasarkan sesuatu pada hal-hal yang imajiner dan muluk, seseorang yang buta, seseorang yang mau saja terbuai oleh janji manis tanpa mau berusaha, seseorang yang maya, seseorang yang tidak nyata di kehidupan manusia yang sangat nyata ini.

Previous articleTime
Next articleThe Beginning And The End
SHARE

2 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here