The Graduate Moment

0
464
views

hola! as you might know, Paams LULUSSS!!!

Hueh, kok rasanya cepet banget ya? Kayaknya baru kemaren gue deg-degan bakalan ikut MOS… kok sekarang tiba-tiba udah lulus aja?

Cara penyampaian kelulusan di sekolah gue kayaknya sedikit berbeda sama sekolah-sekolah (terutama negri) lain. Merea via internet/pos…kalo sekolah gue malah sampe ngundang salah satu orang tua, anak muridnya juga wajib dateng, pake baju formal gitu.

Hari ini, acaranya dimulai jam 8…gue dateng sama nyokap gue jam setengah 8, selesai nganterin dia ke tempat duduknya, gue ke kelas gue. Sendirian, soalnya temen-temen gue pada belom dateng.

Okay, gue masuk ke kelas itu. Sepi…..kosong. Kelas itu biasanya ramai, biasanya ada teriakan di sana-sini, biasanya ada ketawa di sana-sini, ada ribut-ribut ini itu lah, tapi hari ini kelasnya…kosong.melompong.ompong.bolong.

Gue duduk di salah satu kursi kelas, tatanan di kelas itu udah berantakan, ga seperti biasanya. Mejanya di rapatin di tengah, sementara kursi-kursinya di sisi-sisi kelas. Gue duduk di salah satu kursi, kursi yang rendah, favorit gue.

Gue melihat ke sekeliling kelas itu……..dan kenangan-kenangan itu datang menyerbu gue, meghentak gue. Gue gapernah bilang gue suka kelas gue itu. Gue gapernah bilang gue cinta sama kelas itu. Tapi toh gue…belajar hidup dari sini. Kelas ini bagian dari hidup gue, dari diri gue… 3 tahun, dengan semua teman-teman gue yang hilang dan gue dapatkan. 3 tahun, dan itu terus merubah perspektif gue tentang hidup……siapa bilang remaja tidak punya perspektif sendiri tentang hidup? Kalo doyannya hura-hura doang? (hmm, walaupun yang itu memang benar sih)

Bokap gue pernah bilang jangan bersikap berlebihan dengan teman-teman. Teman datang dan pergi, silih berganti, berlebihan dengan mereka tidak ada gunanya, malah merugikan. Disamping semua yang telah dikatakan bokap gue, gue menjawabnya di dalam hati. Gue siap dan rela untuk merugi………mereka, walaupun datangnya silih berganti, cuma sebentar, pernah membuat gue tersenyum dan tertawa. Dan itu saja sudah lebih dari cukup buat gue. Cukup untuk gue merasa hidup.

Orang tua dan teman-teman gue sempet bingung ngeliat gue yang SANTAI BANGET menanti hasil UN. Toh grogi, sebetulnya, tidak memperbaiki apapun kan? Malah bikin resah gelisah geli-geli basah, so I chose to do not mind about it. I believe in what I already did, I did study hard, I did pray hard, I did my best, so I think that’s all. The result would be back to God, to what I really really would deserve.

Tapi entah kenapa, seminggu sebelum pengumuman, rasa nervous itu tiba-tiba dateng. teretengteng. Bokap gue udah nekenin gue HARUS BISA masuk sman 21, dan dia rewel banget melihat gue yang santai-santai aja, dan dia menilai kalau gue persiapannya kurang mateng buat UN (hell, he just didn’t know about it…at all)

Jujur, gue jadi gak PD. apa iya persiapan gue kurang? apa iya gue bakal gagal? gimana kalau nem gue rendah? gimana kalau gue gadapet sma? gue gapunya sma cadangan sama sekali. gimana gimana gimana?

Hanya karena pada dasarnya gue tipe orang yang tetap stay cool apapun yang terjadi, ya mereka toh hanya akan melihat gue sangat, sangat rileks dan percaya diri tentang nilai gue itu. Kalau gue aja ga percaya, gimana mereka?!

Acara hari itu, sebelum mencapai puncak (pernyataan lulus/tidak), diselingi dengan pembacaan nilai-nilai terbaik. 10 nilai terbaik untuk UAS, 10 nilai terbaik untuk UAN, siswa-siswa berprestasi…

Saat pembacaan 10 nilai terbaik UAS, gue memang ga berharap akan dapat nilai-nilai terbaik itu (untuk UAN pun juga enggak), karena gue tau di SMP gue ini persaingannya keras banget, anak-anak kelas unggulan jelas di atas gue, gue ga masalah bukan yang terbaik, asal gue bisa dapet sman 21 dan bikin orang tua gue seneng, itu…cukup.

Saatnya pembacaan 10 nilai terbaik UAN.
Sebenernya gue rada panas ngeliat pembacaan nilai-nilai terbaik ini. Masa sih gini aja gue gabisa dapet peringkat?! Ah tau gitu gue belajar lebih keras lagi waktu itu. Gue gak kebiasa ngeliat gue ‘kalah’ begini. Gue mau gue kayak waktu SD, dimana gue juara juara dan juara…That I used my brain and really proud of it.

Tapi toh nasi sudah menjadi bubur. Peringkat 10, 9, 8, 7…
Peringkat 7 nya ada 4 orang. 4 orang ini nilainya sama… blablabla. 3 orang dibacain nomornya, 1 lagi…..

’05-331-142-3′

huh? Did he just say MY number? Rasanya waktu dia sebut nomor gue, ada bagian badan gue yang lepas (lebay) hahaha. Tapi suer deh, itu beneran nomor gue?!

‘hayo siapa yang nomornya itu? coba teriak!’

Hah? Teriak? Gak salah? di depan 229 teman seangkatan gue dan orangtua mereka? Ogah!
Karena gue ga teriak atau melakukan hal-hal bodoh lainnya untuk menarik perhatian, akhirnya guru gue yang nyebutin nomor itu bilang,

‘ya, Pamela N.P.L. Tobing!’

Anjrit. Rasanya merinding. Hahahaha. Makasih Tuhan, ucap gue dalam hati. Nem gue 35.85, cukup untuk masuk sman 21. Ga percuma gue belajar mati-matian, ga percuma gue seharian di kamar, dari pagi sampe malem, belajaaaar mulu. Ga percuma juga gue hiatus ninggalin temen-temen blogger tercinta 😀


The result :
Bhs Indo : 8,5
Matematika : 9,75
Bhs Inggris : 9,40
IPA : 8,2
total : 35,85

Dan di panggung itu, waktu gue menerima sertifikat peringkat ke-7, tiba-tiba gue berpikir : my future is waiting for me. Yup, it’s not the end. It’s just….begun. Dan gue bangga sekali, gue melakukan ini semua….jujur. Bahwa gue belajar mati-matian, ga peduli denger cerita temen-temen gue di negri yang dapet bantuan dari sana sini, yang pengawasnya bolehin mereka nyontek. Gue bangga, gue bahagia, dan itu gabisa dibeli dengan uang, guys.

1 COMMENT

  1. "Gue melihat ke sekeliling kelas itu……..dan kenangan-kenangan itu datang menyerbu gue, meghentak gue. Gue gapernah bilang gue suka kelas gue itu. Gue gapernah bilang gue cinta sama kelas itu. Tapi toh gue…belajar hidup dari sini. Kelas ini bagian dari hidup gue, dari diri gue… 3 tahun, dengan semua teman-teman gue yang hilang dan gue dapatkan. 3 tahun, dan itu terus merubah perspektif gue tentang hidup……siapa bilang remaja tidak punya perspektif sendiri tentang hidup? Kalo doyannya hura-hura doang? (hmm, walaupun yang itu memang benar sih)"

    Gw suka gaya tulisan lo!
    Congrats ya!
    Smoga pas MBSnya ga diapa-apain!
    hehehe..

  2. weeek bahasa indo nya tinggian gw nilainya.. hehehe.

    mtk gw emank bener2 jeblok. dari lahir mpe sekarang gw gak suka dan gak bisa mtk. bah. *padahal mo msk kelas IPA*

    smg ktrima di 21 spaam!

  3. congrats, paams!

    yoih, rasanya sedih ya berpisah dengan kelas yang selama ini jadi tempat kita macem-macem…

    gw juga ngerasain itu waktu ninggalin Selasar Singkong, tempat gw dan temen-temen seangkatan nongkrong, rapat, gawe wisudaan, bahkan tidur. sekarang, gw harus nyerahin tempat itu buat TPB 2009…

    eniwei, nilai lo bagus juga ya. well, masih bagusan gw dulu sih, hahahaha…

    ayo ayo, ntar mau milih apa… IPA ato IPS?? ato Bahasa??

    apapun itu, kalo masuk Seni Rupa kayak gw mah gak ngaruh. huhahahahahaha…

    jadikan tiga tahun berikutnya sebagai tiga tahun terbaik dalam hidup lo, paams. jangan sisakan penyesalan. try everything. better regret for what you have done, than regret for what you have not done.

  4. kita lulus paams. el u el u es

    selamat yaaa masuk 10 besar. hehe jumlah nem lo lebih tinggi daripada gue. it's ok, yang penting kita lulus. :DDD

    semoga keterima di 21. btw 21 dimana yah? -__-

  5. weewwww.. congatulationnnnnnnnssssssss paaammmsss..

    ini belum seberapa. raih terus mimpimu nak.. ahahahaha.. tua bener dah gw.. masuk 21 yak??

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here